Ini 7 Alasan Kenapa Bisnis Gorengan Sangat Menguntungkan

Kamu pasti sudah tidak asing dengan yang namanya gorengan. Penjualnya ada di mana-mana. Ibu di rumah juga sering membuatnya untuk lauk sekeluarga.

Namun, pernahkah terpikir dalam benakmu untuk bisnis gorengan? Hal ini merupakan peluang usaha yang sangat besar, karena tidak membutuhkan modal yang besar tapi untungnya menggiurkan.

Terlihat sepele memang. Bisa jadi kamu malu duluan sebelum memikirkan untuk membuka usaha gorengan. Namun, ternyata bisnis gorengan cukup menjanjikan. Ini alasannya.

 

Modal usaha gorengan relatif kecil

Gorengan
dianastrialiu6.blogspot.com

Misalkan, dengan modal Rp 300.000,-, seorang penjual gorengan dapat meraih keuntungan bersih hingga Rp 800.000,-.  Siapa yang tidak tergiur? Di bawah ini contoh hitungan matematisnya. Namun jika kamu alergi angka, sebaiknya lanjut ke poin 2 saja.

  • Modal awal:
    – Bahan baku Rp 100.000
    – Gerobak Rp. 300.000
    – Peralatan Rp. 200.000
    – Lain-lain Rp. 50.000
    – Jumlah total modal awal : Rp. 650.000
  • Biaya Operasional per Hari:
    – Biaya bahan baku Rp. 100.000
    – Gas untuk memasak Rp. 15.000
    – Lain-lain Rp. 15.000
    – Jumlah total biaya operasional : Rp. 130.000
  • Pemasukan:
    – Misal per hari, gorengan yang laku terjual adalah sebanyak 350 gorengan, dan harga satu gorengan yang Anda jual adalah Rp. 500, maka Omset per hari adalah = Rp. 175.000
    – Laba bersih per hari : Rp. 175.000 – Rp. 130.000 = Rp. 45.000
    – Laba bersih per bulan : Rp. 45.000 x 30 = Rp. 1. 350.000

Gorengan tidak mengenal kasta, sehingga mudah laku di pasaran.

Gorengan yummy
sukunpulen.blogspot.com

Masyarakat Indonesia terkenal sangat suka makan camilan. Gorengan seperti tempe goreng, tahu isi, bakwan, molen, pisang, ubi goreng, sukun, dan lain-lain seringkali laris manis diserbu pembeli. Terlebih, gorengan adalah makanan yang merakyat karena tidak mengenal kasta. Siapapun dapat dengan mudah membeli gorengan tanpa antri panjang layaknya di kafe atau mall-mall besar. Mulai dari rakyat jelata yang mengayuh sepeda tua hingga pejabat negera yang mengendarai mobil, semua doyan gorengan.

Saat semua harga naik, gorengan adalah makanan alternatif paling dicari meskipun harga gorengan juga ikut naik

Aneka gorengan
dansapar.com

Ketika semua harga makanan naik akibat BBM naik, harga gorengan juga ikut naik. Tetapi, hal ini tidak menyurutkan minat beli masyarakat untuk membeli gorengan. Kenapa? Sebab, semahal-mahalnya gorengan, makanan ini akan tetap menjadi makanan paling murah di antara makanan-makanan lain. Kamu tidak perlu khawatir gorenganmu tidak laku.

Usaha gorengan tidak memerlukan tempat yang ‘wah’ sebagai lapak jualan

Penjual gorengan di pinggir jalan
catatansipejalan.wordpress.com

Kamu tidak perlu sewa ruko, apalagi desain ruangan. Cukup dengan sebuah gerobak, kamu bisa memulai usaha gorengan. Kamu tidak perlu pusing dengan biaya uang sewa dan memulai usaha gorengan di pinggir jalan dekat sekolah, kampus, tempat-tempat publik, atau bahkan di depan rumahmu sendiri.

BACA JUGA: 7 Kebiasaan Aneh yang Dilakukan Saat Membeli Gorengan

Sedikit sentuhan kreativitas dan goranganmu akan laris manis. Tidak tertutup kemungkinan untuk membuat variasi baru gorengan

Google - Gorengan
kaskus.co.id

Mengingat bisnis gorengan kian hari kian kompetitif, maka sebaiknya kamu juga menerapkan konsep dan strategi penjualan yang baik. Sentuhan kreativitas pada spanduk gerobak ini misalnya. Google-Gorengan! Selain itu, tetap pertahankan mutu gorengan yang kamu jual.

Gorengan, makanan yang proses pembuatannya tidak sulit

Menggoreng makanan
kaskus.co.id

Seperti yang telah disebutkan di atas, tempe goreng, tahu isi, bakwan, molen, ubi, ketela, merupakan jenis-jenis makanan mudah proses pembuatannya.

Alat-alat yang dibuat untuk mengolahnya pun juga gampang diperoleh, bahkan setiap rumah hampir dipastikan memilikinya seperti wajan, kompor, dan alat-alat penggorengan yang lain.

Hal ini akan semakin mempermudah kamu untuk mengawali bisnis gorengan karena tidak membutuhkan modal peralatan yang harganya mahal.

Sudah ada contoh sukses pengusaha gorengan yang bisa kamu teladani

Riyadh - Go Crunch
twitter user @RiyadhRamadhan

Ada seorang pebisnis gorengan yang berhasil meraup keuntungan hingga Rp 120 juta per bulan dari usaha gorengannya. Namanya Riyadh, asal kota Surabaya. Ia memulai bisnis gorengannya saat umur 16 tahun dengan menjual gorengan di sekolahnya. Ia mengembangkan bisnisnya dengan membuat brand usaha gorengannya sendiri dalam skala yang lebih besar, dan membuka gerainya di sebuah mall di Surabaya.

Dengan harga Rp 6.000-Rp 9.000 per kotak yang berisi empat sampai lima gorengan ternyata banyak orang menyukai gorengan Riyadh. Tak seberapa lama, dia pun membuka dua gerai baru. Dan pada tahun 2010, akhirnya dia membuka kesempatan untuk kemitraan. Hingga kini Riyadh telah memiliki 12 gerai usaha yang tersebar di beberapa kota, antara lain Jakarta, Bekasi, Malang, dan Balikpapan.

Tak ada salahnya menengok 150 ide usaha ini.

Kisah sukses bisnis gorengan berhasil mengantarkan Riyadh dinobatkan sebagai Entrepreneur Termuda 2010 versi Kementerian Koperasi dan Usaha Kecil Menengah. Membaca kisah ini, kamu tertarik bisnis gorengan?

Satu pemikiran pada “Ini 7 Alasan Kenapa Bisnis Gorengan Sangat Menguntungkan

Tinggalkan komentar