Hentikan 5 Hal Berikut Jika Kamu Tidak Ingin Merugi Dalam Bisnis Kuliner

Usaha bisnis kuliner memang memiliki potensi yang menggiurkan. Inovasi dari setiap masakan selalu ditunggu-tunggu oleh pecinta kuliner, bahkan jika kamu pintar dalam mengatur usaha kulinermu sudah dipastikan kamu tidak akan kesepian sama pembeli. Tidak heran jika tempat bisnismu ramai karena usahamu dalam meningkatkan kualitas makanan dan tempat bisnismu.

Baca juga: 10 Hal yang Harus Kamu Tahu Sebelum Terjun ke Bisnis Kuliner

Apakah kamu orang sudah pernah terjun ke dalam bisnis kuliner? Maka jika sudah terlanjur terjun ke dalamnya, perhatikan 5 hal yang memungkinkan dapat menjadikan bisnis kamu dapat berhenti di tengah jalan.

Malas Mencari Bahan Baku Untuk Makanan Baru

qz.com

Rasa malas memang musuh utama dalam segala pekerjaan, tetapi untuk seorang pebisnis penyakit malas harus segera diatasi segera. Karena jika ada rasa malas saja, maka lawan bisnis bisa jadi melaju lebih ke depan dibandingkan bisnis kamu. Jangan pernah terbesit dalam hati kamu untuk malas mencari bahan baku dalam resep makananmu.

Jadikan sebagai kegiatan rutin untuk pergi ke pasar tradisional atau restoran lain untuk mencari bahan baku yang tepat untuk masakanmu. Usahakan cari bahan yang semurah mungkin tetapi kualitasnya terbaik untuk memaksimalkan kualitas di makanan yang nanti mau dibuat. Percaya saja kalo kamu mau menghilangkan rasa malas bisnismu tidak akan bangkrut.

Penggunaan Bahan Makan yang Mengandung Bahan Pengawet

kitchenofthefuture.wordpress.com

Karena setiap pebisnis kuliner tidak mau bahan makanannya membusuk dengan cepat, maka diambil keputusan dengan menggunakan bahan kimia sebagai pengawetnya. Jangan lakukan hal seperti itu! Kamu bisa menggunakan bahan-bahan alami untuk memperlambat pembusukan makanan.

Kamu bisa menggunakan alumunium foil sebagai pembungkus makanan, atau menyimpan makanan ditempat yang rapat dan dingin, atau bisa juga memasak dengan menggunakan minyak yang banyak untuk makanan yang digoreng. Dengan begini sudah bisa dipastikan makanan kamu akan awet dalam jangka waktu yang lama.

Hal ini dimaksudkan agar rasa percaya konsumen terhadap makananmu baik. Dengan menggunakan bahan-bahan yang aman, maka para konsumen akan merasa aman juga dan tidak merasa terganggu jika ada sesuatu yang tidak diinginkan.

Malas Promosi Di Media Sosial atau Di Sekitar Tempat Bisnis Kamu

thenextweb.com

Giat dalam mempromosikan barang dagangan atau bisnis yang sedang kamu jalani merupakan cara yang paling cepat untuk mendatangkan konsumen dan pelanggan. Jangan pernah kamu merasa bahwa tempat usaha makanmu akan berkembang hanya dengan melalui mulut ke mulut saja.

Kamu yang sedang berusaha dalam berbagai macam bidang bisnis wajib untuk giat dalam mempromosikan barang dagangnya agar setiap hari ada calon pembeli yang ingin mencobanya.

Tidak Berinovasi Dalam Kemasan Makanan

www.305startup.net

Asal kamu tahu saja, bahwa kemasan yang menarik akan membuat mata pembeli menjadi lebih tertarik daripada makanan yang ada di dalamnya lho. Untuk kamu yang menyediakan jasa pengiriman makanan, bentuk kemasan makanan akan sangat mendukung meningkatnya kepercayaan konsumen terhadap makanan yang kamu kirim. Dengan desain yang menarik akan membuat pembeli penasaran dengan isinya.

jika kemasan makanannya sudah menarik, yang didalamnya jangan sampai kalah ya. Bisa jadi kemasannya menarik tetapi ternyata makanannya kurang berasa, kalau begitu mending kebalikannya saja, bungkusnya biasa saja tetapi cita rasanya luar biasa.

Menjual Makanan yang Sudah Umum

vergecampus.com

Agar kamu dapat mengikuti laju pasar kuliner di Indonesia, kamu harus selalu berinovasi dalam menu makanan. Kalau mau kamu bisa mencari menu makanan yang lagi ngetop dikalangan anak muda. Usahakan makanan yang kamu sajikan itu adalah resep buatan kamu sendiri, jangan sampai ada dua jenis makanan yang sama tetapi restorannya berbeda.

Nantinya akan terjadi pertentangan mana tempat makan yang menyediakan makanan yang lebih enak. Inilah yang biasanya membuat para pebisnis kuliner gagal, karena terlalu berinovasi dan terlalu banyak mencoba berbagai macam resep makanan tetapi mereka lupa untuk menetapkannya sebagai makanan dalam menu utama.

 

 

 

 

 

Leave a Comment